MDMC Beri Pelatihan Kedaruratan Bencana di RS Baptis Kota Batu

pengurangan resiko bencana

Muhammadiyah Disaster Management Center PP Muhammadiyah diwakili oleh Divisi Diklat, Al Afik dan Divisi Tanggap Darurat Rehabilitasi Rekonstruksi, Chairil Anam menjadi mentor dalam Pelatihan Hospital Disaster Plan (Hosdip) RS Baptis, Kota Batu, Jawa Timur.

Hosdip atau Rencana Kedaruratan Bencana Rumah Sakit (RKBS) adalah kegiatan perencanaan dari Rumah Sakit untuk menghadapi kejadian bencana, baik perencanaan untuk bencana yang terjadi di dalam Rumah Sakit dan perencanaan Rumah Sakit dalam menghadapi bencana yang terjadi di luar rumah sakit.

Pelatihan ini dilaksanakan selama dua hari, Senin-Selasa, 3-4 Oktober 2022. Selain MDMC, RS Baptis juga melibatkan BPBD dan Dinas Kesehatan Kota Batu.

Pelatihan dibagi menjadi dua sesi yaitu materi ruang yang diselenggarakan di Ruang Serbaguna dan simulasi Hosdip di halaman parkir RS Baptis. Kegiatan diikuti oleh 70 peserta dari jajaran pimpinan, manajer bagian dan perwakilan masing-masing bagian.

Al Afik mengatakan materi yang disampaikannya seputar Hosdip dan Chairil Anam simulasi bencana gempa, rumah sakit aman bencana. “Saya menyampaikan tentang rumah sakit aman yang komprehensif dan standar rumah sakit aman bencana,” katanya.

Selain materi teori, menurut Al Afik juga dilakukan revisi dokumen dan komponen dalam Hosdip yang sudah disusun oleh RS Baptis kemudian dilaksanakan gladi posko serta gladi lapangan pada Selasa (04/10).

Selanjutnya Al Afik menambahkan dengan konsep comprehensif save hospital diharapkan seluruh unsur rumah sakit bisa memahami Hosdip dengan baik.

“Dengan paradigma pengurangan resiko bencana nantinya pihak rumah sakit tidak hanya berfokus pada bagaimana merespon sebuah keadaan darurat, tapi juga mengurangi resiko akibat bencana,” imbuhnya.

Dalam konsep tersebut, diharapkan rumah sakit tetap berfungsi maksimal dalam situasi bencana.

“Bagaimana infrastruktur harus tahan terhadap bencana, semua unit tetap berfungsi, kemudian menjadi bagian dalam sistem kerja sama yang terintegrasi. Termasuk di dalamnya bagaimana masyarakat sekitar bisa menjadi bagian dalam rencana kedaruratan rumah sakit,” terang Al Afik.

Manfaat dari materi Hosdip ini, tambah Al Afik, bisa dirasakan ketika rumah sakit menghadapi situasi kedaruratan bencana yang disebabkan oleh alam maupun non alam. Rumah sakit menjadi lebih siap menghadapi situasi darurat bencana karena sudah punya perencanaan dan pelatihan yang baik.

“Dalam situasi darurat bagi rumah sakit seperti dalam Tragedi Kanjuruhan 1 Oktober 2022 lalu, RKBS yang tersusun dan dipraktekkan dengan baik terbukti sangat membantu rumah sakit menghadapi peristiwa Insiden Korban Massal atau MCI,” tutur Al Afik.

Terakhir, Al Afik mengungkapkan, begitu pentingnya Hosdip maka MDMC sejak 2016 sudah menyusun dan menerbitkan buku standar rumah sakit aman bencana. (Tim Media MDMC)

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent Posts
Langganan Berita dan Artikel dari MDMC

Untuk langganan update Berita dan Artikel terbaru dari MDMC, silahkan tuliskan nama dan alamat e-mail di bawah ini