MDMC Cilacap Bekali Relawan Muhammadiyah Ketrampilan Penyelamatan di Air

Cilacap, Jawa Tengah. Muhammadiyah Dissaster Management Centre (MDMC) Kabupaten Cilacap melaksanakan Pendidikan dan Latihan Dasar (Diklatsar) water rescue bagi para relawan Muhammadiyah setempat. Kegiatan dilaksanakan mulai Kamis (27/01) sampai dengan Ahad (30/01).

Sebanyak 67 peserta mengikuti kegiatan ini. Mereka adalah para kader Muhammadiyah dari berbagai Pimpinan Cabang Muhammadiyah (PCM) yang berusia maksimal 30 tahun dan para siswa sekolah Muhammadiyah setingkat SLTA di Kabupaten Cilacap. Sedangkan instruktur berasal dari MDMC dan Basarnas Cilacap.

Ketua Pimpinan Daerah Muhammadiyah (PDM) Kabupaten Cilacap, Kuswan Hasan saat pembukaan diklatsar di SMA Muhammadiyah Kedungreja, Kamis (27/01), mengatakan selama ini relawan muhammadiyah selalu terdepan jika terjadi bencana, namun demikian mereka tidak pernah meminta apapun.

“Relawan Muhammadiyah hanya mengharapkan ridlo illahi,” katanya.

Kuswan menambahkan, Muhammadiyah sejak 1912 sudah memulai gerakan dengan semangat amal ma’ruf nahi munkar. Semangat ini kemudian membentuk jati diri relawan Muhammadiyah untuk membantu sesama yang berada dalam kondisi kesulitan.

Dia juga berpesan agar para relawan Muhammadiyah tidak larut terhadap sanjungan, justru sebaliknya harus waspada. Sementara saat ada cacian menjadi lebih kuat karena berbenah. “Jika ada cacian harus menjadi bahan pembelajaran untuk kemajuan,” ujarnya.

Sementara itu Kepala UPT Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sidareja, Agus Sudaryanto meminta agar panitia dan peserta tetap menerapkan prokes dengan ketat.

“Karena masih dalam suasana pandemi. Termasuk adanya ancaman varian baru yakni Omicron yang sudah mulai merambah Cilacap,” ujarnya

Agus meminta agar peserta bisa mengikuti seluruh arahan para instruktur. Mulai dari teori sampai dengan praktek. Khusus praktek Agus berpesan agar peserta benar-benar dalam kondisi fit karena harus berada di air.

Ketua Panitia Pelaksana, Mukhlis mengatakan diklatsar water rescue ini diharapkan mampu meningkatkan kemampuan para relawan Muhammadiyah tentang penyelamatan kecelakaan di perairan bebas.

Menurutnya, pelatihan ini bertujuan untuk memberikan pengetahuan dan pemahaman tentang penanggulangan bencana sesuai dengan perundangan yang berlaku. Kemudian meningkatkan kesadaran dan peran Angkatan Muda Muhammadiyah dalam kegiatan penanggulangan bencana terutama di lingkungannya.

“Juga untuk membentuk kader muda Persyarikatan yang militan, memiliki kepedulian, sigap, tangguh, dan tanggon serta memiliki mobilisasi tinggi bagi kegiatan penanggulangan bencana,” kata Muklis.

Ditambahkan Muklis, para peserta mendapatkan materi berupa teori dan praktek. Untuk aktifitas praktek, para peserta akan melaksanakan di Rawa Bojongrongga yang terletak di Kecamatan Kedungreja, Cilacap.

Materi-materi yang diberikan meliputi materi umum seperti Al Islam, Kemuhammadiyahan, dasar-dasar penanggulangan bencana dan kebijakan penanggulangan bencana Muhammadiyah.

“Untuk materi-materi khusus terkait water rescue meliputi management packing, perjalanan dan perbekalan, bivak dan survival, tekhnik berenang, penyelamatan air, PPGD, SAR, teknik operasi dan Komunikasi Lapangan,” pungkas Muklis. (Tim Media MDMC)

Add a Comment

Your email address will not be published.