MDMC Jateng Laksanakan Diklat SAR Saat Cuaca Ekstrem

January 30, 2019 / Comments (0)

Berita Kegiatan

MDMC Adakan Diklat SAR
Diklat SAR Kudus. Foto: http://pepiperdiansyah.com/

PWMJATENG.COM, Kudus – MDMC Jawa Tengah melaksanakan Diklat SAR Tingkat Dasar Gunung Rimba tahun 2019. Diklat ini dilaksanakan dari tanggal 24  sampai 27 Januari 2019 bertempat di Kudus, tepatnya hutan desa Colo, Kecamatan Dawe, Kabupaten Kudus

Diklat tersebut diikuti oleh 81 peserta dari berbagai daerah di Jawa Tengah, Jawa Barat, Kalimantan Timur, Sulawesi Tengah dan Banten. Pembukaan diklat dilaksanakan di Stikes Muhammadiyah Kudus, selanjutnya dilaksanakan di hutan desa Colo tepatnya di sekitar kawasan hutan di atas air terjun Montel.

Naibul Umam Eko Sakti, Ketua MDMC Jawa Tengah saat ditemui di lokasi menyampaikan bahwa Diklat SAR tingkat dasar ini menjadi bagian dari upaya MDMC Jawa Tengah mempersiapkan kader-kader tangguh untuk menjadi tim SAR yang tangguh agar bisa diterjunkan setiap saat ketika dibutuhkan.

“Sejak  tahun 2009 kami menggalakkan kegiatan diklat SAR bagi Angkatan Muda Muhammadiyah di seluruh Jawa Tengah, keikutsertaan mereka kami harapkan menjadi embrio terwujudnya kader persyarikatan yang handal dalam penanggulangan bencana,” katanya.

Lebih lanjut Naibul Umam mengatakan “Diklat ini bertujuan untuk membentuk Tim SAR Muhammadiyah yang tangguh dan punya mobilitas yang tinggi dalam penanggulangan bencana,” lanjutnya.

Berbagai materi diberikan kepada para peserta dari mulai materi umum Al Islam dan Kemuhammadiyahan sebagai materi wajib, Dasar-Dasar Penanggulangan Bencana, Pertolongan Pertama Gawat Darurat, Mountaineriing dan Vertical Rescue, Navigasi Darat, Survival, Bivak, Manajemen Perjalanan Gunung dan Hutan, Komunikasi Lapangan serta Simulasi SAR. Semua materi dilaksanakan dalam suasana pendidikan yang penuh disiplin tinggi, cuaca dan tempat ekstrim untuk menguji ketangguhan mental peserta.

Sebagai ciri khas kegiatan Persyarikatan Muhammadiyah adalah tetap dilakukannya kegiatan sholat wajib meskipun dalam situasi dan kondisi apapun. “Kami tetap melaksanakan kewajiban sholat bagi peserta dalam kondisi apapun dengan menerapkan fiqih kebencanaan yang telah ditetapkan Muhammadiyah sebagai pedoman,” kata Naibul Umam.

Seperti saat hari Jum’at, 25 Januari 2019 sholat Jum’at tetap dilaksanakan baik oleh peserta maupun panitia dan instruktur. Para peserta melaksanakan sholat di lapangan tempat latihan, sementara panitia dan sebagian instruktur yang tidak sedang bertugas di lapangan melaksanakan sholat Jum’at di sebuah rumah yang dikenal dengan sebutan “Omah Alas” dan biasa dipakai untuk melaksanakan flying fox di kawasan hutan tersebut.

Bertindak selaku imam dan khotib sholat Jum’at di Omah Alas tersebut adalah Naibul Umam sendiri yang dalam khutbahnya menyampaikan pentingnya mitigasi bencana. Dibarengi dengan guyuran hujan deras dan badai yang kencang, sholat Jum’at tetap dilaksanakan dengan khidmat dari awal hingga selesai.

Kawasan hutan Desa Colo mempunyai kontur tanah dengan kemiringan cukup ekstrim hingga 900, hanya sebagian kecil saja di punggung-punggung bukit ada kontur tanah datar. Sementara cuaca saat dilaksanakan diklat juga cukup ekstrim karena terjadi hujan intensitas tinggi terus menerus dan bahkan seringkali terjadi badai. Di tempat dan cuaca sedemikian ekstrim tersebut, para peserta dituntut untuk tetap terus mengikuti materi dengan penuh kedisiplinan dan tetap melaksanakan kewajiban sholat apapun kondisi tempat, pakaian dan badan mereka.

Sumber : Sapari MDMC http://pwmjateng.com/mdmc-jateng-laksanakan-diklat-sar-saat-cuaca-ekstrem/