Respon Muhammadiyah Dalam Bencana Hidrometeorologi di Jawa Timur Bagian Selatan

Dalam peristiwa banjir besar yang melanda Kabupaten Blitar Senin (17/10) dan melanda 5 kecamatan yaitu Binangun, Panggungrejo, Sutojayan, Wonotirto dan Wates, Muhammadiyah menerjunkan relawannya untuk membantu warga.

Relawan Muhammadiyah Blitar melaksanakan assesmen, memberi bantuan logistik, makanan siap saji, evakuasi warga, pembersihan material banjir dan layanan kesehatan gratis di beberapa titik.

Hingga Minggu (23/10) mereka masih membantu warga desa Salamrejo, Kecamatan Binangun membersihkan rumpun bambu yang melintang dan menghambat arus sungai. Rumpun bambu itulah yang disinyalir menjadi salah satu penyebab air meluap ke pemukiman warga.

Sementara untuk layanan kesehatan, salah satunya dilaksanakan di Balai Desa Bacem, Kecamatan Sutojayan. Di sini, sebanyak 141 warga terdampak mendapat layanan pemeriksaan kesehatan dari tim Disaster Medic Comitte (DMC) RSU Aminah Blitar.

Respon Di Malang

Sementara itu, di Kabupaten Malang cuaca ekstrem menyebabkan banjir di Kecamatan Bantur, Donomulyo, Gedangan, Kalipare, Pagak dan Sumbermanjing Wetan. Kemudian banjir bandang di Kecamatan Ampelgading dan Tirtoyudo serta longsor di Kecamatan Ampelgading, Dampit, Donomulyo, Kalipare, Sumawe dan Tirtoyudo.

Relawan Muhammadiyah Disaster Management Center (MDMC) Kabupaten dan Kota Malang yang didukung Lazismu setempat bersama Mahasiswa Resimen Siaga Bencana Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), RSU UMM, RSI Aisyiyah Malang dan unsur mahasiswa UMM bahu-membahu membantu warga terdampak.

Mereka melaksanakan beberapa kegiatan respon yaitu assesmen, pembersihan lingkungan, pemberian bantuan logistik, layanan dapur umum dan pemeriksaan kesehatan. Berbagai kegiatan itu dilaksanakan di Desa Gajahrejo, Lebakharjo dan Sitiarjo.

Respon di Banyuwangi

Di Banyuwangi, relawan Muhammadiyah membantu warga terdampak banjir di Desa Ringinagung Kecamatan Pesanggaran. Setelah melaksanakan respon sejak 18 Oktober 2022, Senin (24/10) mereka masih membantu warga terdampak di desa tersebut.

Sebanyak 2 buah tandon air diserahkan dan dipasang di Desa Ringinagung oleh relawan Muhammadiyah yang terdiri dari personil MDMC, Kokam Pemuda Muhammadiyah dan Lazismu Banyuwangi, Pimpinan Cabang Muhammadiyah (PCM) Pesanggaran serta dibantu warga setempat.

Respon di Ponorogo

Relawan Muhammadiyah Ponorogo memusatkan respon tanggap bencana di Desa Talun, Kecamatan Ngebel. Di desa ini ada 86 KK (260 jiwa) terdampak longsor dari Bukit Banyon yang terjadi Minggu malam (23/10). Mereka terpaksa mengungsi ke rumah kades dan SDN 1 Talun.

Di desa ini, para relawan Muhammadiyah Kabupaten Ponorogo mendirikan dapur umum untuk membuat makanan siap saji yang diberikan kepada ratusan warga terdampak dan juga para relawan yang bertugas disana. (Tim Media MDMC)

Add a Comment

Your email address will not be published.